Khamis, 26 Ogos 2010

mentality seorang anak melayu bergelar mahasiswa

seorang anak melayu yang bermantelity kan kayu, bila dah masuk universiti mereka akan bawak budaya kekayuan mereka jugak. aku baukan nak keritik sape2, tp nie untuk renungan kita bersama.

sepatutnya bila dah melangkah ke gerbang ilmu ni kita harus berubah. tinggalkan semua budaya kekayuan yang kita amal kan kat kampung tu, kita perlu melakukan anjakkan paradigma. bukannya berderama, mahupun berlakon sebagai seorang mahasiswa padahal hakikatnya mantelity ini masih lagi terperangkapp dek kekayuan yang masih menebral.

macam kat sini, masuk jer waktu orang bersahur budak2 umk akan berbalas mercun..ulang sekali lagi berbalas mercun bukan pantun ngan pengunjung setia kopitiam kat sebelah, yang kwn aku tengok semua bertaraf ayah2. tapi aku tak kisah sangat, mereka tu bukannya belajar tinggi pun, tapi kita nie. kita bergelar mahasiswa, kenapa kita nak ikut mereka ini yang sudah pasti bermantelitykan kayu?

sepatutnya kita pandai menggunakan otak untuk berfikir. bukan hanya ikutkan hawa dan nafsu. mentality kayu nie bukan saje main mercun jer. tetapi semua yang membawa kearah sesuatu yang tidak berfaedah. macam main mercun, tengok "blue" mengumpat, melepak 4-5 jam, berdating, membute (tidor),tak studi -etc-

aku tak ckp kat org lain, aku pun same mantelity kekayuan tu amat susah nak di buang. tapi sampai bila nak terus kekal sebagai kayu. aku cadangkan marila kita mulai tumbuh, keluarkan putik2 daun yang menghijau. kita perlu berubah. kita perlu mencuba untuk menogkah arus, membelah badai, mendaki ganang.... untuk menggapai impian..emmm

memang susah..tapi insyallah akan berjaya. Allah pun akui kesusahan ni. cune tengok terjemahan surah al- insyirah....

~wassalam~

0 orang mengomen:

Catat Ulasan

 
Copyright (c) 2010 rimbun menghijau. Design by WPThemes Expert
Themes By Buy My Themes And Cheap Conveyancing.